Clock
Latest topics
» mau gabung nih bang xeleb ...
January 29th 2010, 02:38 by juniar timotius

» Cara Bayi Mengatakan I Love You
April 8th 2009, 18:43 by R3B3L

» sharing FS,FB,YM, id dicini iaa
April 8th 2009, 18:41 by R3B3L

» bagi member baru harap mengisi forum perkenalan
April 8th 2009, 18:40 by R3B3L

» Memonopoli Bandwith di Warnet
March 9th 2009, 19:54 by R3B3L

» Euy Ada Tutor Buat Aplikasi Portabel Menggunakan THINSTALL,,,
March 9th 2009, 19:52 by R3B3L

» Baca Ini Sebelum Posting
March 7th 2009, 20:39 by R3B3L

» Apa Itu Compiler
March 7th 2009, 20:27 by R3B3L

» Cara Membuat Website
March 7th 2009, 20:24 by R3B3L

» Menyetop Jalur Masuk Malware, Virus , Etc
March 4th 2009, 18:32 by 

» Cara Kerja Virus Komputer Menurut Jenisnya
March 4th 2009, 18:18 by 

» Top 10 Virus, Februari 2009
March 4th 2009, 18:07 by 

» 9 Kiat Singkirkan Virus Sality
March 4th 2009, 17:47 by 

» cara membuat BOT mirc
March 4th 2009, 15:33 by R3B3L

» COga_cowok GANTENG_cowok GANJEN
March 2nd 2009, 17:33 by 

» diriku tak pantas menjadi pilihan
March 1st 2009, 18:31 by firstia

» Cman mo test aja
March 1st 2009, 17:23 by firstia

» Mencari Istri Berdasarkan Karakter Komputer
February 28th 2009, 19:55 by 

» Kemajuan Indonesia di bidang komunikasi
February 28th 2009, 19:37 by 

» Kebiasaan pake komputer
February 28th 2009, 19:32 by 

December 2017
MonTueWedThuFriSatSun
    123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

Calendar Calendar

RSS feeds


Yahoo! 
MSN 
AOL 
Netvibes 
Bloglines 


Top posters
firstia (82)
 
R3B3L (12)
 
ewin_coga (2)
 
zendent cruizz (2)
 
Musang (1)
 
pank2x (1)
 
juniar timotius (1)
 


Alergi Tak Terkait Sembelit

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Alergi Tak Terkait Sembelit

Post by firstia on February 28th 2009, 17:48

Setidaknya ada tiga faktor yang menyebabkan seseorang mengalami alergi, yaitu faktor genetik, kematangan saluran cerna, dan faktor pemicu alergi (allergen) itu sendiri. Kendati terdapat beberapa penanda umum alergi, gejala atau manifestasi klinis tersebut terkadang tidak spesifik alias kerap tak sama antara satu penderita dengan penderita lainnya, sehingga terkadang membingungkan.

Selain melakukan tes alergi, orangtua hendaknya jeli memantau kondisi kesehatan si kecil, adakah terjadi penyimpangan?. Misalnya manakala bayi mengalami gumoh, yakni mirip muntah tapi tidak banyak. Orangtua tak perlu langsung panik karena 70 persen bayi hingga usia 4 bulan mengalami gumoh sehari sekali. Namun, jika gumoh terus berlangsung dan lebih sering, atau sudah ditangani tapi kok masih muntah saja ya patut dicurigai kemungkinan ada alergi.

Kasus lainnya, seorang anak yang mengalami diare berkepanjangan (lebih dari seminggu) padahal sudah diobati, maka perlu dicurigai bahwa ia terkena alergi. Sebaliknya, orangtua juga harus berhati-hati jika bayinya mengalami sembelit alias sulit buang air besar (BAB) selama tiga hari atau lebih. Kasus sembelit anak cenderung meningkat pada anak alergi,.

Berbeda dengan pernyataan Hegar, sebuah penelitian yang dipublikasikan dalam Archives of Disease in Childhood menyebutkan, prevalensi alergi pada anak-anak dengan sembelit kronis tak seberapa jauh berbeda dengan populasi anak alergi umumnya, dan hal tersebut tidak ada sangkut pautnya dengan susu sapi.

"Sejumlah studi menyebutkan sembelit kronis pada anak sebagai manifestasi klinis dari alergi susu sapi," kata Dr Annamaria Staiano dari Universitas Napoli , Italia.

Proktitis alergi atau reaksi alergi yang disebabkan peradangan pada dubur, yang bisa juga disertai rasa ingin BAB yang sering atau BAB berdarah, juga diduga ada hubungannya. Kendati hasil dari upaya pengurangan protein susu sapi tampak berbeda-beda pada setiap anak.

Studi terbaru berupaya memperoleh prevalensi sembelit kronis pada 5.113 anak usia 6 bulan sampai 6 tahun, yang dipilih secara acak. Sebanyak 69 anak dengan sembelit kronis dan 69 anak pada kelompok pembanding (kelompok kontrol) dites alergi dengan serum IgE pada kulit dan juga dilakukan uji kulit. Riwayat alergi keluarga terdapat pada 18 anak sembelit kronis (26 persen) dan 15 pada kelompok kontrol (21,7 persen).

Secara keseluruhan, tidak terdapat perbedaan signifikan jumlah anak yang terdiagnosis alergi pada kedua kelompok tersebut. Yakni 12 anak (17,3 persen) pada kelompok sembelit kronis dan 13 anak (18,8 persen) pada kelompok kontrol.

11 dari 69 anak sembelit kronis juga tidak merespon terhadap pengobatan yang diberikan dan mereka diminta melakukan diet menghindari protein susu sapi selama 30 hari. Tak satupun dari 11 anak ini menunjukan perbaikan signifikan dalam hal buang hajatnya, baik frekuensi maupun konsistensi BAB-nya.

Berdasarkan temuan tersebut, ia dan timnya menyimpulkan bahwa tak ada perbedaan prevalensi alergi pada anak-anak dengan atau tanpa sembelit kronis. Dan pada populasi umum, sembelit kronis tidak ada hubungannya dengan alergi susu sapi.

_________________
Setiap Masalah Dalam Hidup
Akan Semakin Mendewasakan Pola Pikir Dan Sikap
http://lia707.multiply.com
avatar
firstia
Admin
Admin

Female
Jumlah posting : 82
Age : 33
Lokasi : jgc 21
Job/hobbies : reading, swimming,pucing...................
Registration date : 25.02.09

Lihat profil user http://lia707.multiply.com

Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


 
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik